Dolar AS Melemah Dengan Harapan Tipis Kenaikan Suku Bunga AS

1021

Dolar AS diperdagangkan naik turun dan berakhir turun tipis pada hari Jumat terhadap sekeranjang mata uang, namun naik dari posisi terendah lebih dari lima bulan Kamis setelah pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan dan data manufaktur yang mendorong kembali ekspektasi dovish Federal Reserve.

Nonfarm payrolls meningkat 215.000 bulan lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan, mengalahkan ekspektasi ekonom untuk 205.000 menurut jajak pendapat Reuters. penghasilan per jam rata-rata meningkat 7 sen, sementara tingkat pengangguran naik menjadi 5,0 persen dari level terendah delapan tahun 4,9 persen.

Kenaikan dolar dipercepat setelah Institute for Supply Management (ISM) data yang menunjukkan indeks aktivitas pabrik nasional naik menjadi 51,8 dari 49,5 bulan sebelumnya, di atas ekspektasi 50,7 dari jajak pendapat Reuters ekonom.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, berakhir datar setelah mencapai sesi rendah 94,334 sebelum data AS. Indeks dolar AS ditutup turun tipis 0,03 persen pada 94,61 akhir pekan lalu.

Pasar keuangan melihat peluang 27 persen kenaikan pada pertemuan kebijakan Fed bulan Juni, kesempatan 52 persen dari langkah tersebut pada bulan September dan probabilitas 65 persen pada pertemuan Desember, menurut CME FedWatch.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dengan masih menipisnya harapan kenaikan suku bunga AS bulan ini,maka indeks dolar AS diperkirakan masih berpotensi melemah terbatas

Belum memiliki akun FBS ingin mencoba trading di FBS !

SOURCEhttp://vibiznews.com
SHARE